Ahad, 15 Ogos, 2010
Seramai 5,000 orang pekerja asing bertindak melakukan bantahan dengan membaling kerusi, batu dan sampah ke arah 200 orang polis, serta menyerang pondok pengawal di Johor Bahru, pada Ahad Lepas. Rusuhan yang berlangsung dan bertahan selama tujuh jam tersebut berlaku di sekitar bangunan kediaman para pekerja. Ia turut disertai oleh pekerja dari negara Myanmar, Bangladesh, India dan Nepal yang dikatakan pekerja dari sebuah kilang elektronik di Kawasan Perindustrian Tebrau Johor Bahru.

Rusuhan tercetus berikutan kematian seorang rakan mereka, seorang pekerja dari Nepal, berusia sekitar 20 tahun. Keterlewatan untuk menghantar pekerja ke hospital dan diberi rawatan oleh majikan, menjadi punca kematian. Beliau menghembus nafas terakhir pada pukul 7 pagi, di Hospital Sultan Ismail dan ini membuat rakan sekerja lain berang lalu berkumpul di kawasan tempat tinggal mereka dan mengherdik ke arah majikan.

Pekerja yang meninggal tersebut dianggap berahsia dan tidak memaklum majikan tentang tahap kesihatan beliau yang mengalami demam panas teruk sehingga membawa kepada maut. Akses rawatan dan kesihatan adalah seringkali menjadi suatu kesulitan bagi para pekerja asing di negara ini kerana tidak ada dokumen sah untuk bergerak atau paspot mereka oleh majikan. Walaupun dengan memiliki dokumen, mereka dituntut membayar wang pendaftaran rawatan sebanyak RM50 berbanding warga Malaysia iaitu RM1, satu jumlah yang sangat mahal.

Dipetik dari portal lain, sebagai berkata pekerja dari Bangladesh menuntut majikan menyediakan sebuah klinik serta sanggup memberi pampasan sebanyak rm25,000 kepada keluarga mana-mana pekerja yang ditimpa kecelekaan di situ. Berikutan kejadian rusuhan, pihak pengurusan syarikat bersetuju menemui wakil pekerja bagi menyelesaikan masalah di kilang.

Rusuhan akhirnya telah disuraikan oleh polis dan FRU pada pukul 2 petang.

Solidariti untuk para pekerja asing di Johor Baharu!!
Solidariti untuk Thu Maung dan semua pekerja asing seluruh Malaysia!!

sumber:
libcom
workers hub

————–

berita susulan kejayaan para pekerja beberapa hari berikutnya di sini